Covid-19

Riset Belgia: COVID-19 Bisa Turunkan Kualitas Sperma Pria

OlehTesa

featured
shutterstock/antara

Studi terbaru yang diterbitkan jurnal Fertility and Sterility, Belgia mengungkap pria yang terinfeksi virus COVID-19 dapat mengalami penurunan kualitas sperma hingga tiga bulan.

Sampel 120 pria di Belgia: Dikutip dari Euronews, penelitian ini menggunakan sampel dari 120 pria di Belgia, dengan usia rata-rata 35 tahun dan rata-rata 52 hari setelah gejala COVID-19 mereka hilang.

Seiring waktu sejak pemulihan dari COVID-19 meningkat, kualitas sperma juga meningkat. Sampel dari 51 pasien yang diambil antara satu dan dua bulan setelah pemulihan menunjukkan 37 persen telah mengurangi motilitas sperma dan 29 persen memiliki jumlah sperma yang rendah, turun lebih jauh menjadi 28 persen dan 6 persen setelah setidaknya dua bulan berlalu.

Tidak menularkan COVID-19: Para peneliti juga menggarisbawahi, mereka telah menemukan "bukti kuat" bahwa COVID-19 tidak dapat ditularkan secara seksual melalui sperma, setelah seseorang pulih dari penyakit.

Hindari COVID jika ingin hamil: Para peneliti Belgia di balik penelitian ini memperingatkan bahwa perlu penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah COVID-19 dapat memiliki dampak jangka panjang pada kesuburan.

“Pasangan yang ingin hamil harus diperingatkan bahwa kualitas sperma setelah terinfeksi COVID-19 bisa menjadi kurang optimal,” para peneliti menyimpulkan.

Kapan pulihnya: Penelitian itu mengungkap perkiraan waktu pemulihan adalah tiga bulan. Tetapi studi lanjutan sedang dilakukan untuk mengkonfirmasi hal ini dan untuk menentukan apakah kerusakan permanen terjadi pada sebagian kecil pria.

Bagaimana COVID memengaruhi sperma: Beberapa virus seperti influenza sudah diketahui merusak sperma. Dalam kasus flu, suhu tubuh yang lebih tinggi yang dialami sebagai akibat dari demam adalah penyebabnya.

Tetapi dalam kasus COVID-19, para peneliti tidak menemukan hubungan antara ada atau parahnya demam dan kualitas sperma. Sebaliknya, mereka percaya penyebabnya dapat dikaitkan dengan respons kekebalan tubuh terhadap virus.

Tes menunjukkan bahwa konsentrasi yang lebih tinggi dari antibodi COVID-19 spesifik dalam serum darah pasien sangat berkorelasi dengan penurunan fungsi sperma, yang menunjukkan "imunologis daripada kausalitas yang diinduksi demam dari disfungsi sperma sementara". (zal)


Baca Juga:

Pentingnya Prakonsepsi untuk Cegah Stunting

Paus Sperma dengan Luka Hidung Ditemukan Mati di Alor

Vietnam Baru Saja Menggrebek Sindikat Pedagang Kondom Bekas

Share: Riset Belgia: COVID-19 Bisa Turunkan Kualitas Sperma Pria