Sains

Istana Bawah Tanah di Piramida Pertama Orang Mesir

Manda Firmansyah– Asumsi.co

featured image
Antara/Xinhua/Ahmed Gomaa

Piramida Tangga Djoser merupakan piramida pertama yang pernah dibangun orang Mesir. 

Asal usul nama : Piramida Tangga Djoser di Saqqara dibangun sekitar 4.700 tahun yang lalu. Djoser, terkadang dieja Zoser (meski sebenarnya disebut Netjerykhet), diberi nama Firaun yyang memerintah selama dinasti ketiga Mesir. Dilansir dari Live Science, para sarjana mengaitkan perencanaan piramida dengan Imhotep, seorang wazir yang pencapaiannya didewakan. 

"Djoser adalah nama yang diberikan kepada raja ini oleh pengunjung Kerajaan Baru ke situs tersebut lebih dari seribu tahun kemudian" tulis Egyptologist Mark Lehner dalam bukunya "The Complete Pyramids: Solving The Ancient Mysteries". 

Struktur bangunan: Piramida dimulai sebagai makam mastaba — struktur beratap datar dengan sisi miring. Melalui serangkaian perluasan, berkembang menjadi piramida setinggi 197 kaki (60 meter), dengan enam lapisan, satu dibangun di atas piramida lainnya. 

Piramida ini dibangun menggunakan 11,6 juta kaki kubik (330.400 meter kubik) batu dan tanah liat. Terowongan di bawah piramida membentuk labirin dengan panjang sekitar 3,5 mil (5,5 kilometer). Piramida itu ditutupi dengan batu kapur tura, yang sebagian besar hilang hari ini. 

Cegah perampok: Pada zaman dahulu, Firaun dimakamkan di makam mastaba yang lebih kecil, yang dapat dijangkau perampok dengan menggali dari atas. Seorang ahli Mesir Kuno, Reg Clark, dalam bukunya ‘Securing Eternity: Ancient Egyptian Tomb Protection from Prehistory to the Pyramids menulis, orang Mesir kuno membangun piramida berunda untuk melindungi makam dari perampok. 

Kini, sudah banyak orang yang menerobos perlindungannya. Imbasnya, sebagian besar barang pemakaman sudah lama hilang, termasuk mumi Djoser. Namun, tidak setiap mumi telah dijarah dari makam. Pada periode akhir (ca. 712–332 SM) orang tidak hanya membobol ruang pemakaman raja, tetapi juga mengubur lebih banyak mumi di dalamnya. 

Istana bawah tanah: Piramida ini memiliki dua lorong mengarah ke bawah tanah dan bercabang ke tiga arah. Ini menuju ruang galeri, terowongan khusus untuk persembahan, dan ruang yang belum selesai. Ini mungkin telah membentuk semacam ‘istana’ bawah tanah, meskipun satu untuk akhirat. 

‘Istana’ bawah tanah memiliki tiga pintu palsu yang berisi prasasti, atau ukiran batu, yang menunjukkan raja sedang melakukan ritual. Ruangan itu didekorasi dengan ubin berwarna biru, mungkin dimaksudkan untuk meniru anyaman buluh yang ditemukan di istana kehidupan nyata raja di Memphis. Ruang bawah tanah ini buru-buru selesai. 

Sebuah terowongan di sisi timur piramida berisi 40.000 bejana batu. Banyak di antaranya milik leluhur raja. Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa manusia dan sarkofagus di dekatnya, termasuk tulang pinggul seorang wanita yang berusia sekitar 18 tahun ketika dia meninggal. Beberapa perempuan tetap tanggal ke generasi sebelum waktu Djoser, meninggalkan pertanyaan tentang siapa mereka.

Baca Juga:

Masjid Kuno Ditemukan di Israel, Dipertahankan Jadi Tempat Salat 

Pengadilan Jerman Hukum Eks Penjaga Kamp Nazi Berusia 101 Tahun 

Tanah di Mars Layak Huni untuk Kehidupan Jangka Panjang 

Share: Istana Bawah Tanah di Piramida Pertama Orang Mesir