Isu Terkini

Harga Rumah Melejit, Orang Korsel Pergi dari Seoul

Manda Firmansyah– Asumsi.co

featured image
ANTARA/Lia Wanadriani Santosa

Orang Korea Selatan (Korsel) meninggalkan Seoul karena tingginya biaya perumahan. Di sisi lain, pinggiran kota dan kota-kota kecil dianggap menarik untuk keluarga dengan anak-anak. 

Berdasarkan data statistik pemerintah Korsel pada Senin (20/6/2022), 9,49 juta orang tinggal di metropolitan Seoul pada Mei 2022, turun dari puncak 10,97 juta penduduk pada 1992. 

Populasi ibu kota sudah turun di bawah ambang batas 10 juta pada tahun 2016. Laporan baru dari Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan, diperkirakan jumlah penduduk terus menyusut, bahkan hanya 7,2 juta pada 2050 nanti. 

Skenario terburuk itu menjadi pukulan telak bagi prestise kota. Seoul telah lama menikmati reputasi sebagai salah satu ibu kota terbesar dan paling berpengaruh di kawasan itu. Ini juga akan menimbulkan pertanyaan tentang vitalitas ekonomi kota yang sampai saat ini menyimpan ambisi untuk menarik bisnis multinasional meninggalkan Hong Kong, di tengah tindakan keras dari China. 

Seoul sangat tertarik untuk memikat perusahaan di sektor keuangan, untuk menyaingi Tokyo dan Singapura sebagai pasar utama di kawasan Asia-Pasifik. 

Penyebab warga pindah: Kim Hyun-jung menukar Seoul untuk ruang terbuka lebar di Provinsi Gangwon, di timur laut negara itu, pada 2015. Ia memiliki sedikit penyesalan tentang keputusannya. 

"Alasan utama mengapa orang pergi adalah harga rumah. Harga naik sangat cepat dan terlalu mahal bagi banyak orang untuk tinggal di Seoul sekarang,” ucapnya, dilansir dari DW. 

Kim dan suaminya profesor universitas bersyukur pergi sebelum harga benar-benar mulai ‘melangit’

Pada Mei 2017, harga rata-rata sebuah rumah di Seoul dan sekitarnya adalah 341 juta won Korea (Rp3,7 miliar). Pada bulan Maret 2022, properti yang sama telah berpindah tangan seharga 626 juta won (Rp7,1 miliar).

Harga sistem sewa: Harga di bawah sistem sewa unik Korea yang dikenal sebagai "jeonse" juga naik tajam. Berdasarkan kontrak jeonse, penyewa melakukan pembayaran sekaligus hingga 80% dari nilai pasar alih-alih membayar sewa bulanan. 

Pemilik properti kemudian dapat menginvestasikan uang itu dan pada akhir kontrak biasanya dua tahun, deposit dikembalikan. 

Bagi Kim, seorang guru paruh waktu berusia 44 tahun, ada beberapa alasan lain untuk meninggalkan Seoul, yang sekarang berjarak sekitar 2,5 jam perjalanan dengan mobil.

"Sangat mudah untuk menemukan rumah di sekitar tempat kami tinggal sekarang, rumahnya lebih besar dan harganya jauh lebih rendah daripada di Seoul. Kualitas hidup jauh lebih tinggi dan anak-anak saya bisa pergi keluar dan bermain sebagai gantinya. Dikelilingi oleh tempat-tempat ramai,” ucapnya. 

Selain itu, tempat di taman kanak-kanak gratis dan kelas ekstrakurikuler untuk anak-anak, termasuk piano dan taekwondo, jauh lebih murah. 

"Saya merindukan teman-teman dan keluarga saya di Seoul, tentu saja, dan saya ingin kembali untuk melihat mereka dan mengunjungi museum dan department store besar, tetapi setelah beberapa hari saya selalu siap untuk pulang lagi. Saya suka udara segar, kecepatan hidup yang santai dan tidak ada keramaian,” tutur Kim.

Infrastruktur transportasi membaik: Seorang profesor hubungan internasional di kampus Universitas Troy Seoul mengatakan, pemerintah Korsel telah banyak berinvestasi dalam infrastruktur transportasi di kota penggiran dan kota satelit. Ini termasuk memperluas jalur kereta bawah tanah dan kereta permukaan berkecepatan tinggi dari komunitas satelit ini, sehingga orang dapat tinggal lebih jauh tetapi tetap bepergian ke pusat kota. 

"Banyak orang menyukainya karena kota-kota baru yang tumbuh memiliki fasilitas baru, sekolah dan rumah sakit modern, dan kualitas hidup yang lebih baik, tetapi mereka masih dapat bekerja di Seoul," ucapnya. 

Budaya bisnis baru : Selain itu, saat ini banyak perusahaan start up didirikan para pemuda yang tidak ingin mengambil jalur biasa. Yaitu, belajar keras untuk masuk ke sekolah top, berlanjut universitas top dan kemudian salah satu perusahaan terbesar di Korea. Keuntungan besar dari ekonomi berbasis teknologi modern adalah sebuah perusahaan tidak perlu lagi secara fisik berkantor di kawasan pusat bisnis di ibukota Seoul.

Baca Juga:

Investor Buru Cuan di Sekitar IKN Nusantara 

Tamara Bleszynski Lapor Penggelapan Aset, Polisi Duga Masalah Keluarga 

Jakpro Disebut Belum Lunasi Biaya Komitmen Formula E Rp90 Miliar

Share: Harga Rumah Melejit, Orang Korsel Pergi dari Seoul