Kesehatan

Di INTM Isu “Eating Disorder” Jadi Ramai, Lantas Apa Itu “Eating Disorder”?

OlehIrfan Muhammad

featured image
Unsplash/Helena Lopes

Komentar Deddy Corbuzier dan Luna Maya yang menjadi juri dalam ajang Indonesia Next Top Model kepada salah satu peserta bernama Ilene menjadi sorotan. Ilene yang mendaku mengidap eating disorder dianggap berlebihan. Komentar para juri lantas dianggap sebagai sebuah ketidakpekaan dan minimnya pengetahuan tentang kesehatan mental.

Lalu apa dan bagaimana sih eating disorder itu?

Diperkirakan 20 juta perempuan dan 10 juta laki-laki pernah mengalami eating disorder di Amerika bila mengutip dari laman healthline.com. Secara umum, eating disorder dimulai dengan obsesi pada makanan, berat badan, atau bentuk tubuh. Pengidap biasanya merasakan gejala yang berbeda namun sebagian besar mengalami pembatasan makanan yang parah, makan berlebihan, atau perilaku buang air kecil seperti muntah atau olahraga berlebihan. Dalam kasus yang parah, gangguan makan dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius dan bahkan dapat mengakibatkan kematian jika tidak ditangani.

Banyak faktor yang diyakini menjadi penyebab eating disorder, salah satunya adalah genetika. Studi mengenai adopsi yang melibatkan anak kembar dan dipisahkan saat lahir, lalu kemudian diadopsi oleh keluarga yang berbeda, memberikan beberapa bukti bahwa gangguan makan mungkin terjadi secara  turun-temurun. Jenis penelitian ini secara umum menunjukkan bahwa jika satu kembar mengembangkan kelainan makan, yang lain memiliki kemungkinan 50 persen untuk mengembangkannya juga.

Sebuah penelitian juga menyebut ciri kepribadian jadi penyebab lainnya. Secara khusus, neurotisme, perfeksionisme, dan impulsif adalah tiga ciri kepribadian yang sering dikaitkan dengan risiko lebih tinggi mengidap eating disorder. Penyebab potensial lainnya termasuk tekanan yang dirasakan untuk menjadi kurus, preferensi budaya untuk kurus, dan paparan media yang mempromosikan cita-cita tersebut.

Sebagian ahli juga telah mengasumsikan bahwa perbedaan dalam struktur otak dan biologi berperan dalam perkembangan eating disorder. Secara khusus, tingkat serotonin dan dopamin di otak mungkin bisa menjadi faktor penyebabnya.

Yang Perlu Kamu Ketahui Soal Jenis-Jenis Gangguan Makan

Setidaknya ada enam gangguan makan yang kerap ditemukan. Anoreksia nervosa menjadi jenis eating disorder yang paling terkenal. Ini umumnya dialami selama masa remaja atau dewasa muda dan cenderung mempengaruhi lebih banyak perempuan daripada laki-laki.

Orang dengan anoreksia umumnya menganggap diri mereka kelebihan berat badan, meskipun mereka sangat kurus. Mereka cenderung terus-menerus memonitor berat badan mereka, menghindari makan jenis makanan tertentu, dan sangat membatasi kalori mereka

Gejala Anorexia Nervosa meliputi tubuh yang sangat kurus dibandingkan dengan orang dengan usia dan tinggi yang sama, pola makan yang sangat terbatas, ketakutan yang intens akan kenaikan berat badan atau perilaku terus-menerus untuk menghindari kenaikan berat badan, meskipun berat badannya kurang. Ini juga dipengaruhi citra tubuh yang terdistorsi, termasuk penolakan menjadi sangat kurus.

Gejala obsesif-kompulsif juga sering muncul. Misalnya, banyak pengidap anoreksia sering disibukkan dengan pikiran terus-menerus tentang makanan, dan beberapa mungkin secara obsesif mengumpulkan resep atau menimbun makanan. Orang-orang seperti itu mungkin juga mengalami kesulitan makan di depan umum dan menunjukkan keinginan yang kuat untuk mengontrol lingkungan mereka.

Anoreksia bisa sangat merusak tubuh. Seiring waktu, orang dengan anoreksia mungkin mengalami penipisan tulang, kemandulan, rambut dan kuku rapuh, dan pertumbuhan lapisan rambut halus di sekujur tubuh mereka. Dalam kasus yang parah, anoreksia dapat menyebabkan gagal jantung, otak, atau multi-organ dan kematian.

Jenis lain dari eating disorder adalah bulimia nervosa. Seperti anoreksia, bulimia cenderung berkembang selama masa remaja dan awal masa dewasa. Pengidap bulimia sering kali makan makanan dalam jumlah yang sangat banyak dalam jangka waktu tertentu, tapi kemudian berusaha mengeluarkannya kembali dengan muntah paksa, puasa yang tidak terkontrol, obat pencahar, diuretik, enema, dan olahraga berlebihan.

Efek samping bulimia mungkin termasuk peradangan dan sakit tenggorokan, kelenjar ludah bengkak, kerusakan gigi, refluks asam, iritasi usus, dehidrasi parah, dan gangguan hormonal. Pada kasus yang parah, bulimia juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan kadar elektrolit, seperti natrium, kalium, dan kalsium. Ini bisa menyebabkan stroke atau serangan jantung.

Hal lain yang dikategorikan sebagai eating disorder adalah gangguan makan. Gangguan tipe ini diyakini menjadi salah satu gangguan makan yang paling umum, terutama di Amerika Serikat. Ini biasanya dimulai selama masa remaja dan awal masa dewasa, meskipun bisa berkembang di kemudian hari.

Pengidap eating disorder tipe ini biasanya makan makanan dalam jumlah yang luar biasa banyak dalam waktu yang relatif singkat dan merasa kurang kendali. Orang dengan gangguan makan berlebihan tidak membatasi kalori atau menggunakan perilaku muntah paksa. Sebaliknya, pengidap gangguan makan berlebihan justru sering mengalami kelebihan berat badan atau obesitas.

Ini dapat meningkatkan risiko komplikasi medis yang terkait dengan kelebihan berat badan, seperti penyakit jantung, stroke, dan diabetes.

Pica juga masuk ke dalam kategori eating disorder. Bedanya, pica adalah gangguan makan lain yang melibatkan makan hal-hal yang tidak dianggap sebagai makanan. Pica bisa terjadi pada orang dewasa, serta anak-anak dan remaja utamanya yang menyandang disabilitas mental.

Orang dengan pica mungkin berisiko lebih tinggi mengalami keracunan, infeksi, cedera usus, dan kekurangan nutrisi.

Sementara gangguan ruminasi adalah jenis eating disorder yang baru dikenali. Ini menggambarkan suatu kondisi di mana seseorang memuntahkan makanan yang sebelumnya mereka kunyah dan telan, mengunyahnya kembali, dan kemudian menelannya kembali atau memuntahkannya.

Gangguan ini bisa berkembang selama masa bayi, masa kanak-kanak, atau dewasa. Pada bayi, cenderung berkembang antara usia 3-12 bulan dan sering menghilang dengan sendirinya. Anak-anak dan orang dewasa dengan kondisi tersebut biasanya memerlukan terapi untuk mengatasinya.

Jika tidak teratasi pada bayi, gangguan ruminasi bisa mengakibatkan penurunan berat badan dan malnutrisi parah yang bisa berakibat fatal.

Jenis eating disorder yang lain adalah gangguan asupan makanan menghindar atau restriktif. Istilah ini menggantikan apa yang dikenal sebagai "gangguan makan pada bayi dan anak usia dini", dimana diagnosis yang sebelumnya hanya ditujukan untuk anak di bawah 7 tahun.

Individu dengan gangguan ini mengalami gangguan makan baik karena kurangnya minat makan atau ketidaksukaan terhadap bau, rasa, warna, tekstur, atau suhu tertentu. 

Perlu penanganan ahli untuk menangani eating disorder. Tentu tidak instan dan butuh proses. Tetapi keinginan dari diri sendiri untuk menjadi lebih sehat dan mau berdamai dengan diri sendiri akan bisa menjadi solusi menangani eating disorder ini.

Share: Di INTM Isu “Eating Disorder” Jadi Ramai, Lantas Apa Itu “Eating Disorder”?