Isu Terkini

Jokowi Minta Masyarakat Hindari Keramaian dan WFH

Panji– Asumsi.co

featured image
Foto: YouTube Sekretariat Presiden.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan keterangan terkait kembali melonjaknya kasus Covid-19 di Indonesia, lantaran adanya varian Omicron. Dalam keterangan yang dilakukan secara virtual itu, Jokowi menyampaikan beberapa imbauan unuk masyarakat.

Minta WFH: Ia meminta masyarakat untuk mengurangi kegiatan di pusat keramaian dan jika bisa bekerja dari rumah (Work From Home).

“Jika Bapak, Ibu, dan saudara sekalian tidak memiliki keperluan mendesak, sebaiknya mengurangi kegiatan di pusat-pusat keramaian, dan untuk mereka yang bisa bekerja dari rumah, work from home (WFH), lakukanlah kerja dari rumah,” ucap Presiden dalam keterangan pers yang diikuti secara daring dari Jakarta, Selasa, (18/1/2022).

Selain itu, Presiden Jokowi meminta masyarakat untuk tidak berpergian ke luar negeri jika tidak ada urusan yang penting dan mendesak.

Kasus Covid-19 Kembali Naik: Ia menjelaskan, saat ini sedang terjadi tren kenaikan penularan kasus Covid-19 yang disebabkan Covid-19 varian Omicron di Indonesia. Sehingga, masyarakat harus waspada namun tak perlu bereaksi berlebihan hingga menimbulkan ketakutan dan kepanikan.

Jokowi mengatakan, berbagai kajian dan laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan bahwa, varian Omicron memiliki kemampuan lebih menular, namun gejalanya lebih ringan.

“Pasien yang terinfeksi varian ini umumnya pulih tanpa harus dirawat di rumah sakit. Tapi sekali lagi, kita harus waspada. Jangan jemawa dan gegabah,” ujarnya.

Disiplin Prokes: Presiden mengingatkan masyarakat untuk selalu berdisiplin menerapkan protokol kesehatan, seperti menggunakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.

“Saya tidak akan pernah bosan untuk mengingatkan agar selalu menggunakan masker, menjaga jarak, dan jangan lupa mencuci tangan. Intinya ikuti protokol kesehatan dengan disiplin,” katanya.

Pada Selasa ini, Kementerian Kesehatan menyampaikan kasus Omicron di Indonesia bertambah menjadi 840 kasus berdasarkan data terakhir pada Senin (17/1/2022).

"Sejak Omicron terdeteksi pada 15 Desember 2021 sampai 17 Januari 2022 sudah ada 840 kasus positif Omicron," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi.

Jika dirinci, sebanyak 609 kasus Omicron terjadi pada pelaku perjalanan dari luar negeri,174 kasus transmisi lokal, dan 57 kasus masih diteliti sumber penularannya. (rfq)

Share: Jokowi Minta Masyarakat Hindari Keramaian dan WFH