Budaya Pop

'Kapan Nikah?' dan Sederet Pertanyaan Nyebelin Saat Lebaran

OlehSaki Johan

featured

Enggak kerasa sebentar lagi Hari Raya Idulfitri udah mau datang ya guys. Sebelum hari lebaran, kalian pasti udah pada mempersiapkan kebutuhan masing-masing kan, seperti persiapan mudik, pakaian untuk dateng ke open house dan juga memaksimalkan ibadah selama 10 hari terakhir?

Nah, salah satu momen berarti dalam lebaran adalah kumpul keluarga besar. Tapi di balik serunya ngumpul bareng anggota keluarga yang udah lama enggak ketemu dan makan masakan nenek yang timeless, pasti ada aja nih momen yang menjebak, terutama di saat salah satu anggota keluarga mulai “nanya kabar.”

Jadi apa aja sih pertanyaan yang sering ditanyain anggota keluarga pas lebaran dan kalo didenger bikin mules dan pengin kabur sejauh-jauhnya?

“Kamu gemukan ya?”

Oh suatu pertanyaan yang sungguh menyakitkan. Lebih nyakitin daripada diphp-in dosen atau melihat si dia gandengan tangan sama orang lain.

Apalagi untuk yang sedang memperjuangkan turun berat badan selama bulan puasa tapi sang anggota keluarga yang nanya enggak sadar aja kalo kalian turun 2-3 kilo. Jadi mungkin kalian bisa juga mulai siapin program diet untuk setelah bulan puasa selesai, supaya pas cium wanginya opor ayam atau lontong sayur masih punya self-control.

Mungkin kalian bisa coba beberapa diet yang punya keuntungan untuk kesehatan juga, seperti diet rendah karbohidrat atau diet karbo dan diet mayo. Atau kalo misalkan mau coba diet yang lebih menantang kalian bisa coba diet OCD (Obsessive Corbuzier’s Diet) atau diet militer.

Tapi kalo kalian bukan penggemar diet banget, mungkin kalian bisa juga mengontrol berat badan dengan lanjutin puasa, misalkan sambil puasa sunnah bulan Syawal atau bayar hutang puasa dari bulan kemarin.

“Kapan lulus?”

Emang mungkin tugas kuliah enggak akan pernah berhenti menghantui ya guys-- lagi libur Idulfitri aja tetep dihantuin sama tugas kuliah ataupun skripsi.

Mungkin yang nanya lupa kali ya betapa susahnya nyusun skripsi, ngejar dosen pembimbing, dan perjuangan semasa kuliah pada umumnya.

Tapi apa daya, pertanyaan nyebelin seperti ini mungkin bisa dijadiin motivasi aja biar bisa belajar lebih rajin dan pada akhirnya cepet lulus. Mungkin karena momennya juga lagi hari lebaran, kalian bisa nitip doa juga ke anggota-anggota keluarga supaya bisa secepatnya pake toga dan megang ijazah.

“Kapan nikah?”

Sebuah pertanyaan klasik yang pasti semua orang pernah denger, apalagi kalo status kalian udah Sarjana S1 atau udah masuk umur 20an.

Tapi ya kenyataannya sih om, tante, boro-boro nikah, chat dibales atau diperhatiin sama orang yang kita suka aja mungkin masih menjadi sebuah perjuangan. Atau kemungkinan juga prioritasnya sekarang masih membangun karir atau mengejar cita-cita dulu.

Jadi mungkin untuk om dan tantenya coba tolong didoain dan ditunggu undangannya aja kali ya.

“Kerja di mana sekarang?”

Terutama di antara hiruk-pikuk kejamnya ibukota, mungkin kalo kalian udah sedikit lama menempuh perjalanan pencarian kerja pasti kalian tau kalo dapet kerja itu enggak segampang yang dulu kita kira.

Dari mulai nyebarin CV yang udah seperti kacang sampai pada akhirnya udah ikhlas kalo lamaran pekerjaan enggak dibales lagi sama perusahaan tempat kita ngelamar.

Jadi seperti nikah, mungkin anggota keluarga yang nanya boleh tolong bantu kasih rekomendasi atau doain, supaya seperti jodoh, kerjaan juga bisa cepet dateng.

“Kapan punya anak lagi?”

Awal-awalnya ditanya kapan nikah. Pas udah nikah ditanya kapan punya anak. Pas lagi pusing-pusingnya jadi orang tua baru dan mencoba memahami gimana caranya ngurusin satu anak, eh udah ada aja yang nanyain kapan punya anak lagi.

Mungkin kalo yang nanya mau ngebantu ganti pampers atau nenangin anaknya yang nangis bisa kali ya mikirin nambah anak. Tapi belum lagi ditambah pikiran pengeluaran untuk anak baru.. pertanyaannya di skip aja dulu ya.

Jadi kira-kira apa nih jawaban yang bakal kalian siapin untuk menghadapi pertanyaan-pertanyaan ini di Hari Raya?

Share: 'Kapan Nikah?' dan Sederet Pertanyaan Nyebelin Saat Lebaran