Isu Terkini

Pengalaman Mahasiswi Indonesia Merasakan Berpuasa 19 Jam di Belanda

OlehRamadhan

featured image

Athira Askari harus menahan lapar serta hawa nafsu selama 19 jam saat bulan Ramadhan tahun ini di Groningen, Belanda. Durasi berpuasa lebih lama 6 jam dari Indonesia itu tentu tak diharapkan, namun Athira menikmatinya.

Menjalani puasa selama 13 jam seperti di Indonesia saja, tentu sudah sangat lama, apalagi jika cuaca sedang panas-panasnya, bagaimana jika puasa 19 jam? Athira pun bercerita kepada Asumsi soal suka duka menjalani ibadah puasa di negeri kincir angin itu.

Menurut Athira, yang saat ini sedang menempuh pendidikan di jurusan International Business, Faculty of Business, University of Groningen itu, berpuasa di Belanda memiliki cerita tersendiri. Selain durasi yang panjang, ia juga merasakan suasana yang jauh berbeda.

Yuk simak percakapan Asumsi (A) dengan Athira Askari (AA) soal pengalamannya berpuasa di Groningen, Belanda, di bawah ini.

A: Apa perbedaan berpuasa di Groningen dengan di Indonesia?

AA: Pastinya perbedaan waktu yang sangat terasa. Terutama puasa di Belanda mencapai 19 jam sementara puasa di Indonesia hanya 13 jam. Lalu, bedanya kalau di sini saya sahur dan buka puasa sendirian, biasanya kan di rumah ada yang masakin, sama keluarga. Hehe, kangen banget sih disambut waktu mau buka puasa dan sahur bersama.

A: Dengan waktu berpuasa lebih lama dari biasanya, adakah tips khusus yang dijalani, terutama soal pilihan makanan dan olahraga yang dijalani?

AA: Ada. Kuncinya perbanyak aktifitas. Sehingga perbedaan waktu yang sangat lama tersebut tidak begitu terasa. Contohnya, kerjain tugas dari kampus, nonton film, dll. Kalau aku biasanya pergi ke library, walaupun banyak godaan kalau lagi capek dan ngantuk, karena gak bisa ngopi kan.

Kalau dari segi makanan, waktu sahur banyakin buah, kalo aku biasanya enggak tidur lalu bangun lagi buat sahur, karna waktunya sebentar. Jadi banyakin makan buah dan sedikit makanan berat, lalu tidur. Kalau buka puasa, aku bener-bener bebas makan apa aja seadanya.

A: Apa tantangan berpuasa di negara yang durasi puasanya lebih lama?

AA: Kalau banyak aktifitas, apalagi siang-siang, dan lagi ngantuk banget, enggak bisa ngopi. Hahaha udah kebiasaan ngopi, karena ngantuk jd biasanya aku cuci muka aja.

Tantangannya banyak sebenernya, selain ngantuk dan enggak bisa ngopi, juga di luar sana kan panas ya kalau summer, jadi banyak ngadem aja kalau enggak di rumah, ya di library biar tetep produktif hehe.

A: Aktivitas apa saja yang dijalani selama berpuasa di sana?

AA: Banyak. Kalau lagi banyak tugas, ya nugas. Atau belajar apalagi kalau deket ujian. Lalu selebihnya luangin waktu sambil ngabuburit contoh olahraga, treadmill karena kebetulan aku jg join member club. Tapi, ya gak bisa minum aja.. Harus tahan..

A: Apakah ada pengalaman menarik saat berpuasa di negeri yang muslimnya minoritas?

AA: Haha, ada banget. Temen-temen aku yg bule pernah nanya, apa sih rasanya enggak makan dan minum selama belasan jam? Apa kamu enggak laper? Aku jawab, ya selain menahan hawa nafsu untuk tidak makan dan minum, juga harus berbuat baik dan menghindari perbuatan yang tidak baik. Aku bilang, kita harus menjaga perilaku, hehe.

Pernah aku punya temen muslim, ini menarik banget. Dia kebetulan teman-temannya non-muslim, dan tahun lalu ketika lagi summer, aku ngeliat dia lagi di toko es krim. Temen-temennya semua lagi makan es krim, tapi dia sama sekali enggak. Cuma duduk, nungguin dan ngeliatin, hebat banget ya.

A: Apa hal yang menyenangkan dan tidak menyenangkan saat berpuasa di negeri orang?

AA: Hal yang menyenangkan sebenernya suasana baru sih, tahun lalu aku bener-bener kaget waktu harus puasa belasan jam lebih, sempet enggak kuat, terus batal. Tapi setelah dipikir-pikir ini pengalaman jarang sekali.

Hal yang tak menyenangkannya saat ujian, mau belajar apalagi di jam-jam kritis. Udah lemes, lalu sulit berkonsentrasi. Di sini kan intens banget pelajarannya, jadi harus stay focus. Waktu exam week karena bener-bener enggak kuat, aku enggak puasa selama seminggu.

Hambatan lain, ya juga semua restoran disini tidak ditutup tirainya seperti di Indonesia, jadi kita bisa melihat makanan-makanan lezat.. hehe. Jadi harus tahan godaan yang lebih. Tapi mereka yang non-muslim di sini sangat menghargai kok, walaupun bukan orang Indonesia sekalipun.

A: Apa menu berbuka puasa dan sahur di sana? Adakah makanan khas Indonesia yang dimasak sendiri?

AA: Nah aku tuh suka banget pesen catering, biasanya dari ibu-ibu orang Indonesia yang tinggal di sini. Aku biasa pesen yang hangat-hangat kalau buat buka, ta’jil-nya pernah pesen Es Teler, enak banget.

Kalau buat makan besar buka biasanya coto makassar, soto ayam, dll. Kalau buat sahur, waduh minim sekali makanannya. Seadanya di rumah aja, kalau enggak makan buah-buahan aja, minum susu atau makan cereal. Aku jarang masak apalagi kalau sedang musim ujian.

Share: Pengalaman Mahasiswi Indonesia Merasakan Berpuasa 19 Jam di Belanda